Selasa, 19 April 2011

diit makanan ibu hamil hyperemesis gravidarum


BAB I

PENDAHULUAN



A.  Latar Belakang

Hypermesis adalah suatu keadaan dimana ibu merasa mual dan muntah. Hypermesis sering mengganggu pada kehamilan muda atau pada trisemester I  dan telah dikemukakan oleh 50% dari wanita yang hamil. Hypermesis biasanya terjadi pada pagi hari, tetapi dapat pula timbul setiap saat dan malam hari. Gejala=gejala ini kurang lebih terjadi 6 minggu setelah hari pertama haid terakhir dan berlangsung selama kurang lebih 10 minggu Mual dan muntah terjadi 60-80%  primi gravida dan 40-60%  multigravida. Satu diantara seribu kehamilan, gejala-gejala ini menjadi lebih berat. Perasaan mual ini disebabkan oleh karena meningkatnya kadar hormon estrogen dalam serum pengaruh fisiologik kenaikan hormon ini belum jelas, mungkin karena sistem saraf pusat atau pengosongan  lambung yang berkurang. Pada umumnya wanita dapat menyesuaikan dengan keadaan itu, meskipun demikian gejala mual dan muntah yang berat dapat berlangsung sampai 4 bulan. pekerjaan sehari-hari menjadi terganggu dan keadaan umum menjadi buruk. Maka dengan alasan tersebut kami menyusun makalah agar wanita yang hamil pada trisemester I tidak mengalami kekurangan nutrisi akibat mual dengan mengatur pola makan atau menu yang sehat pada ibu yang mengalami hypermesis.



B.  Tujuan

1.  Tujuan umun

Untuk memenuhi tugas mata kuliah Gizi Reproduksi dan untuk menambah peneetahuan mahasiswa tantang diit ibu hamil dengan hiperemesis gravidarum.





2. Tujuan khusus

a    Untuk mengetahui pengertian diet makanan pada hiperemesis gravidarum

b    Untuk mengetahui tingkatan hiperemesis gravidarum

c    Untuk mengetahui tujuan diet hiperemesis gravidarum

d    Untuk mengetahui bagaimanakah diet komplikasi kehamilan berupa hiperemesis gravidarum.

















































BAB II

PEMBAHASAN



A.   Hiperemesis Gravidarum

1.  Pengertian

a. Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah pada ibu hamil yang hebat sehingga menggangu pekerjaan sehari-hari, dan keadaan umum menjadi buruk (Prawirohardjo, 1996).

b. Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah yang terjadi secara terus-menerus, sehingga menggangu kehidupan sehari-hari serta menimbulkan kekurangan cairan dan terganggunya keseimbangan elektrolit (Manuaba, 1998).

c. Hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah berlebihan pada wanita hamil sampai mengganggu pekerjaan sehari-hari karena pada umumnya menjadi buruk karena terjadi dehidrasi (Rustam Mochtar, 1998).

d. Hiperemesis Gravidarum (Vomitus yang merusak dalam kehamilan) adalah nousea dan vomitus dalam kehamilan yang berkembang sedemikian luas sehingga menjadi efek sistemik, dehidrasi dan penurunan berat badan (Ben-Zion, MD, Hal:232)

e. Hiperemesis diartikan sebagai muntah yang terjadi secara berlebihan selama kehamilan (Hellen Farrer, 1999, hal:112)

Dari beberapa pengertian di atas peneliti menyimpulkan bahwa Hiperemesis Gravidarum merupakan komplikasi dari kehamilan yang menyebabkan mual dan muntah yang terjadi secara terus menerus sehingga menganggu kehidupan sehari-hari serta menimbulkan kekurangan cairan.





2.  Etologi

Penyebab hiperemesis gravidarum belum diketahui secara pasti, tetapi ada beberapa faktor prodisposisi yang dapat dijabarkan sebagai berikut.

a.  Faktor adaptasi dan hormonal

Pada waktu hamil yang kekurangan darah lebih sering terjadi Hiperemesis Gravidarum dapat dimasukkan dalam ruang lingkup faktor adaptasi adalah wanita hamil dengan anemia, wanita primigravida overdistensi rahim, ganda dan hamil molahidatidosa. Sebagian kecil primigravida belum mampu beradaptasi terhadap hormon estrogen dan koreonik gonadotropin, sedangkan pada hamil ganda dan molahidatidosa jumlah hormon yang dikeluarkan terlalu tinggi dan menyebabkan terjadinya hiperemesis gravidarum

b. Faktor Psikologis

Hubungan faktor psikologis dengan kejadian hiperemesis gravidarum belum jelas, jelas besar kemungkinan bahwa wanita yang mendadak kehamilan, takut kehilangan pekerjaan, keretakan hubungan dengan suami, takut terhadap tanggung jawab sebagai ibu dan sebagainya, diduga dapat menjadi faktor kejadian hiperemesis gravidarum. Dengan perubahan suasana dan masuk rumah sakit penderitanya dapat berkurang sampai menghilang.

c. Faktor Alergi

Pada kehamilan, dimana diduga terjadi invasi jaringan vili karralis yang masuk kedalam peredaran darah ibu, maka faktor alergi dianggap dapat menyebabkan terjadinya hiperemesis gravidarum.



3.  Manifestasi Klinis

Batas mual dan muntah berapa banyak yang disebut Hiperemesis gravidarum tidak ada kesepakatan. Ada yang mengatakan bila lebih dari sepuluh kali muntah. Akan tetapi apabila keadaan umum ibu terpengaruh dianggap sebagai Hiperemesis gravidarum. Menurut berat ringannya gejala dibagi menjadi tiga tingkatan, yaitu :

a.  Tingkat I

Muntah terus menerus yang mempengaruhi keadaan umum penderita, nafsu makan tdak ada, berat badan menurun dengan merasa nyeri pada epigastrium, nadi meningkat sekitar 100/menit, tekanan darah sistolik menurun, turgor kulit mengurang, lidah kering dan mata cekung.

b.  Tingkat II

Penderita tampak lemah dan apatis, turgor kulit mengurang, bibir mengering dan tampak kotor, nadi kecil dan cepat, suhu kadang-kadang naik dan mata sedikit ikterik, berat badan turun dan mata menjadi cekung, tensi turun, hemokonsentrasi, oliguria dan konstipasi, aseton dapat tercium dalam hawa pernapasan karena memounyai aroma yang khas dan dapat pula ditemukan di urine.

c.  Tingkat III

Keadaan umum lebih parah, muntah berhenti, kesadaran menurun dari samnolen sampai koma, nadi kecil dan cepat, suhu meningkat dan tekanan darah menurun, komplikasi fatal terjadi pada susunan saraf yang dikenal sebagai ensepalopatiwernikle, dengan gejala nestagmus, diplopia dan perubahan mental. Keadaan ini adalah akibat sangat kekurangan zat makanan termasuk vitamin B kompleks timbulnya ikterus menunjukkan payah hati.



4.  Patofisiologi

Ada yang menyatakan bahwa, perasaan mual dan muntah adalah akibat dari meningkatnya kadar estrogen, oleh karena ini terjadi pada trimester pertama. Pengaruh fisiologis hormon progesteron ini tidak jelas, mungkin berasal dari sistem syaraf pusat atau akibat berkurangnya pengosongan lambung. Hiperemesis Gravidarum yang merupakan komplikasi mual dan muntah pada ibu hamil muda, bila terjadi terus menerus dapat menyebabkan dehidrasi dan tidak imbangnya elektrolit, penurunan berat badan, efek sistemik dan menimbulkan kekurangan cairan dan terganggunya keseimbangan elektrolit. Belum jelas mengapa gejala-gejala ini hanya terjadi pada sebagian kecil wanita, tetapi faktor psikologis merupakan faktor utama, di samping pengaruh hormonal, yang jelas wanita yang sebelum kehamilannya sudah menderita lambung spesifik (khas) dengan gejala tidak suka makan dan mual, akan mengalami hiperemesis gravidarum yang berat.

Hiperemesis Gravidarum ini dapat mengakibatkan cadangan karbohidrat dan lemak habis terpakai untuk keperluan energi, sehingga pembakaran tubuh beralih pada cadangan lemak dan protein. Karena oksidasi lemak yang tidak sempurna, terjadilah ketosis dengan tertimbunnya asam asetan-asetik, asam hidroksitirat dan aseton dalam serum. Kekurangan cairan yang diminum dan kehilangan cairan karena muntah menyebabkan dehidrasi, sehingga cairan ekstraseluler dan plasma berkurang. Melalui muntah dikeluarkan sebagaian cairan lambung serta elektrolit natrium. Penurunan kalium akan menambah beratnya muntah, sehingga semakin berkuarng dalam keseimbangan tubuh semakin menambah berat terjadinya muntah. Natrium dan klorida darah turun, dengan demikianjuga klorida air kemih ( Prawiroharjo, 1996)



5.  Pencegahan

Prinsip pencegahan adalah mengubah emesis agar tidak terhadi Hiperemesis :

a. Penerangan bahwa kehamilan dan persalinan merupakan proses psikologis.

b.  Makan sedikit-sedikit tetapi sering, berikan makanan selingan super biskuit, roti kering dengan teh hangat saat bangun pagi dan sebelum tidur. Hindari makanan berminyak dan berbau, makanan sebaik disajikan dalam keadaan hangat.

c.  Jangan tiba-tiba berdiri waktu bangun pagi, akan terasa oyong, mual dan muntah, difekasi hendaknya diusahakan terakhir.



6.  Penatalaksanaan

Konsep pengobatan yang dapat diberikan sebagai berikut :

a. Isolasi

Penderita disendirikan dalam kamar yang tenang, tetapi cerah dan peredaran udara yang baik, alat cairan yang keluar dan masuk. Hanya dokter dan perawat yang boleh masuk kedalam kamar penderita, sampai muntah berhenti dan penderita mau makan tidak diberikan makan atau minum selama 24 jam kadang-kadang dengan isolasi saja gejala-gejala akan berkurang / hilang tanpa pengobatan.

b. Terapi psikologik

Perlu di yakinkan kepada penderita bahwa penyakit dapat disembuhkan, berikan pengertian bahwa kehamilan adalah suatu hal yang wajar, norma dan fisiologis jadi tidak perlu takut dan khawatir, hilangkan rasa takut olehkarena kehamilan, kurangi pekerjaan serta menghilangkan masalah dan konflik yang kiranya dapat menjadi latar belakang penyakit ini.

c. Cairan Parenteral

Berikan cairan parenteral yang cukup ekektrolit, karbohidrat dan proten dengan glukosa % dalam cairan garam fisiologis sebanyak 2-3 liter sehari. Bila perlu dapat ditambah kalium dan vitamin khususnya vitamin B kompleks dan vitamin C bila ada kekurangan protein dapat diberikan asam amino secara intravena. Dibuat daftar kontrol cairan yang masuk dan keluar, air kencing perlu diperiksa terhadap protein. Astion, khorida dan bilirubin, suhu dan udara perlu diperiksa setiap 4 jam dan tekanan darah 3x sehari. Dilakukan pemeriksaan hemaltrokrit. Pada permulaan dan seterusnya menurut keperluan. Bila dalam 24 jam pertama penderita tidak muntah dan keadaan umum bertambah baik dapat di coba untuk memberikan minuman dan lambat laun minuman dapat ditambah dengan makanan.







d.  Obat yang dapat diberikan

Memberikan obat pada hiperemesis gravidarum sebaiknya berkomunikasi dengan dokter, sehingga dapat dipilih obat yang tidak bersifat teratogenik (susunan obat) yang dapat diberikan adalah :

1) Sedativa ringan

a) Phenobarhal (luminal) 30 mgr

b) Valium

2) Inti Alergi

a) Medramer

b) Dramamin

c) Avemim

3) Obat anti mual-muntah

a) Mediamer B6

b) Emetrole

c) Stimetil

d) Avopreg

4) Vitamin

a) Terutama vitamin B kompleks

b) Vitamin C

e.  Menghentikan kehamilan

Pada sebagian kecil kasus, keadaan tidak menjadi baik bahkan mundur. Usahakan mengadakan pemeriksaan medik dan psikiatrik bila keadaan memburuk. Delirrum, kebutaan, takhikardi, iklerus, anuriq, dan perdarahan merupakan monifestasi komplikasi organik dalam keadaan demikian perlu dipertimbangkan untuk mengakhiri kehamilan. Keputusan untuk melakukan abortus terputik sering sulit diambil, oleh karena di satu pihak tidak boleh dilakukan terlalu cepat tetapi dalam pihak tidak boleh menunggu sampai menjadi gejala irreversibel pada organ vital (Prawirohardjo, 1992).



7.  Diet Komplikasi Kehamilan Hiperemesis Gravidarum

a. Tujuan Diet

 Tujuan diet hiperemesis adalah untuk:

1). Mengganti persedian glikogen tubuh untuk mengontrol asidosis.

2). Secara berangsur memberikan makanan berenergi dan zat gizi yang cukup.

b. Syarat diet

Syarat-syarat diet hiperemesis adalah:

1). Karbohidrat tinggi, yaitu 75-80% dari kebutuhan energi total.

2). Lemak rendah, yaitu <>

3). Protein sedang, yaitu 10-15% dari kebutuhan energi total.

4). Makanan diberikan dalam bentuk kering; pemberian cairan disesuaikan dengan keadaan pasien, yaitu 7-10 gelas per hari.

5). Makanan mudah cerna, tidak merangsang saluran cerna, dan diberikan sering dalam porsi kecil.

6). Bila makan pagi dan siang sulit diterima, dioptimalkan makan malam dan selingan malam.

7). Makanan secara berangsur ditingkatkan dalam porsi dan nilai gizi sesuai dengan keadaan dan kebutuhan gizi pasien.

c. Macam diet dan indikasi pemberian

Ada tiga macam diet hiperemesis, yaitu diet hiperemesis I, II, dan III

1). Diet hiperemesis I

Diet hiperemesis I diberikan kepada pasien dengan heperemesis berat, makanan hanya terdiri dari roti kering, singkong bakar atau rebus, ubi bakar atau rebus, dan buah-buahan. Cairan tidak diberikan bersama makanan, tetapi 1-2 jam sesudahnya semua zat gizi pda makanan ini kurang kecuali vitamin C, sehingga hanya diberikan selama beberapa hari.

2). Diet hiperemesis II

Diet hiperemesis II diberikan bila rasa mual dan muntah sudah berkurang. Secara berangsur mulai diberikan bahan makanan yang bernilai gizi tinggi. Minuman tidak diberikan bersama makanan. Pemilihan bahan makanan yang tepat pada tahap ini dapat memenuhi kebutuhan gizi, kecuali kebutuhan energi.

3). Diet hiperemesis III

Diet hiperemesis III diberikan pada pasien dengan hiperemesis ringan. Sesuai dengan kesanggupan pasien, minuman boleh diberikan bersama makanan, makanan ini cukup energi dan semua zat gizi.

d.  Bahan makanan Sehari-hari

Bahan Makanan
Diet Pre-eklamsia I
Diet Pre-eklamsia II
Diet Pre-eklamsia III
Berat
Jumlah
Berat
Jumlah
Berat
Jumlah
Beras
-
-
150
2 gls nasi
200
3 gls nasi
Roti
120
6 iris
80
4 iris
80
4 iris
Biskuit
-
-
20
2 bh
40
4 bh
Daging
-
-
100
2 ptg sdg
100
2 ptg sdg
Telur ayam
-
-
50
1 btr
50
1 btr
Tempe
-
-
50
2 ptg sdg
100
4 ptg sdg
Sayuran
-
-
150
1 ½ gls
150
1½ptg sdg
Buah
700
7 ptg sdg papaya
400
4 ptg sdg pepaya
400
4 ptg sdg pepaya
Minyak
-
-
-
-
10
1 sdm
Margarin


10
1 sdm
20
2 sdm
Jam
30
3 sdm
20
2 sdm
20
2 sdm
Gula pasir
50
5 sdm
30
3 sdm
-
-
Susu
-
-
-
-
200
1 gls



e.  Nilai gizi


Diet Hiperemesis
I
Diet Hiperemesis II
Diet Hiperemesis III
Energi (kkal)
1100
1700
2300
Protein (g)
15
57
73
Lemak (g)
2
33
59
Karbohidrat (g)
259
33
59
Kalsium (mg)
100
300
400
Besi (mg)
9,5
17,9
24,3
Vitamin A (RE)
542
2202
2270
Tiamin (mg)
0,5
0,8
1,0
Vitamin C (mg)
283
199
199
Natrium (mg)
-
267
362



f.  Pembagian bahan makanan sehari diet hiperemesi I

Waktu
Bahan Makanan
Jumlah
Pukul 08.00
Roti panggang
2 iris

Jam
1 sdm
Pukul 10.00
Air jeruk
1 gls

Gula pasir
1 sdm
Pukul 12.00
Roti panggang
2 iris

Jam
1 sdm

Pepaya
2 ptg sdg

Gula pasir
1 sdm
Pukul 14.00
Air jeruk
1 gls

Gula pasir
1 sdm
Pukul 16.00
Pepaya
1 ptg sdg
Pukul 18.00
Roti panggang
2 iris

Jam
1 sdm

Pisang
1 bh sdg

Gula pasir
1 sdm
Pukul 20.00
Air jeruk
1 gls

Gula pasir
1 sdm





g. Pembagian bahan makanan sehari diet hiperemesis II & III

Waktu
Bahan makanan
Diet hiperemesis II
Diet hiperemesis III
Berat (g)
Urt
Berat(g)
urt
Pagi
Roti
40
2 iris
40
2 iris
Telur ayam
50
1 btr
50
1 btr
Margarine
5
½ sdm
10
1sdm
Jam
10
1 sdm
10
1 sdm
Buah
100
1 ptg sdg pepaya
100
1 ptg sdg pepaya
Pukul 10.00
Gula pasir
10
1 adm
10
1 adm
Biscuit
-
-
20
2 bh
Siang
Beras
75
1 gls nasi
100
1 ½ gls nasi
Daging
50
1 ptg sdg
50
1 ptg sdg
Sayuran
75
¾ gls
50
½ bh bsr
Buah
100
1 ptg sdg
100
1 ptg sdg
Minyak
-
-
5
½ sdm
Pukul 16.00
Buah
100
1 ptg sdg pepeya
100
1 ptg sdg pepaya
Gula pasir
10
1 sdm
20
2 sdm
Biscuit
20
2 bh
20
2 bh
Agar
-
-
2
½ sdm
Susu
-
-
200
1 g
Malam
Beras
75
1 gls nasi
100
½ gls nasi
Ayam
50
1 ptg sdg
50
1 ptg sdg
Tempe
25
1 ptg sdg
50
2 ptg sdg
Sayuran
75
¼ gls
75
¾ gls
Buah
100
1 ptg sdg pepeya
100
1 ptg sdg papaya
Minyak
-
-
5
½ sdm
Pukul 20.00
Roti
40
2 iris
40
2 iris
Margarine
5
½ sdm
10
1 sdm
Jam
10
1 sdm
10
1 sdm
Gula pasir
10
1 sdm
10
1 sdm



h. Contoh menu sehari

Pagi
Siang
Malam
Roti panggang isi jam
Nasi
Nasi
Telur rebus
Perkedel daging panggang
Ayam & tempe, semur

Tahu bacam
Setup wortel

Setup bayam
Pisang

Papaya

Pukul 10.00
Pukul 16.00
Pukul 20,00
Selada buah
Selada buah
Roti panggang isi jam

Biskuit
The



Diet hiperemesis III

Menu diet hiperemesis III sama dengan diet hiperemesis II, kecuali pukul 10.00 dan 16.00 ditambah dengan biskuit agar-agar dan susu.

a. Makanan yang dianjurkan

Makanan yang dianjurkan untuk diet hiperemesis I, II, dan III adalah sebagai berikut:

 Roti panggang, biskuit, crackers.

 Buah segar, sari buah.

 Minuman botol ringan, sirop, kaldu tak berlemak, teh, dan kopi encer.

b. Makanan tidak yang dianjurkan

Makanan yang tidak dianjurkan untuk diet hiperemesis I, II, dan III adalah makanan yang merangsang saluran cerna dan berbumbu tajam, bahan makanan yang mengandung alkohol, kopi, dan yang mengandung zat tambahan (pengawet, pewarna, dan bahan penyedap).













































BAB III

PENUTUP



A. Kesimpulan

1. Hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah pada ibu hamil yang hebat sehingga menggangu pekerjaan sehari-hari, dan keadaan umum menjadi buruk.

2. Tujuan diet hiperemesis gravidarum adalah mengganti persedian glikogen tubuh untuk mengontrol asidosis dan memberikan makanan berenergi dan zat gizi yang cukup. Selain itu diketahui pula bahwa diet hiperemesis terdiri dari tiga tahap.



B. Saran

1. Diharapkan bagi petugas kesehatan dapat memberikan pendidikan kesehatan berupa penyuluhan bagi ibu hamil mengenai dampak yang dapat terjadi dari komplikasi pada masa kehamilan.

2. Bagi ibu hamil agar rajin dan memeriksakan kehamilannya secara rutin (setidaknya 1 kali setiap bulannya) dengan harapan dapat mengurangi risiko komplikasi pada kehamilan

3. Ibu hamil sebaiknya selalu mengkonsumsi makanan yang bergizi selama kehamilanya agar terhindar dari bahaya komplikasi kehamilan.

4. Sebaiknya ibu hamil segera menghubungi tenaga kesehatan terdekat jika terjadi tanda-tanda komplikasi kehamilan agar dapat segera memperoleh penanganan.










Tidak ada komentar:

Poskan Komentar